Waktu membaca: 10 menit

Bacalah kisah Santo Joan of Arc

Menunggang kuda dan mengenakan baju besi yang sangat besar, selubung besi yang hampir menghancurkan sosok ramping itu. Atau diikatkan pada sebuah tiang sambil memegangi batang salib, sambil dijilati api dan asap.

Selama enam ratus tahun Joan of Arc berada di atas kedua ikon tersebut.

Prajurit pemenang dan “penyihir” di ambang kematian. Dan di antara dua gambaran ini diringkas 19 tahun hidupnya, sejak gadis kecil yang lahir pada tanggal 6 Januari 1412 hingga Domremy, Prancis timur laut, yang membantu di rumah dan di ladang dan hampir tidak tahu bagaimana cara berdoa, menjadi anak berusia tiga belas tahun yang mendengar "suara-suara" dari surga dan merasa tertarik dengan proyek yang megah.

Dari “gila” menjadi “Pembantu”

“Bebaskan Prancis”. Itu benar. Dan apakah Charles VII telah memproklamasikan raja Prancis. Yang memerintahkannya untuk melakukan misi ini - Giovanna pertama-tama mengatakannya kepada orang tuanya dan kemudian kepada pihak berwenang - adalah suara Malaikat Tertinggi Michael, Catherine dari Aleksandria, Margaret dari Antiokhia... yang dia dengar dengan jelas.

Rumor tersebut segera dicap sebagai kejenakaan orang yang sedikit bingung dan buta huruf. Namun ketika gadis berusia 17 tahun, yang melarikan diri dari rumah, secara akurat memprediksi kekalahan Prancis melawan penjajah Inggris, “fantasi” tersebut menjadi semakin berat.

Setelah melewati pengawasan beberapa teolog, yang mempertanyakan imannya, Joan ditempatkan sebagai pemimpin pasukan yang bergerak menuju Orléans dan mengepungnya. Hanya dalam delapan hari, sebuah keajaiban dalam hal militer, Inggris berulang kali dikalahkan dalam pertempuran, di mana keberanian “Pembantu” tidak ada bandingannya.

Orléans bebas dan pada 17 Juli 1429 puncak kejayaan tiba: Charles VII dimahkotai di Reims dan Joan of Arc dengan panjinya ada di sebelahnya.

Kedua musuh

Namun, dua kekuatan yang berlawanan dan serupa bersekongkol melawan Pulzella.

Orang Inggris, yang tidak bisa menerima kekalahan di tangan seorang gadis kecil, dan orang Prancis sendiri, para jenderal dan pendeta, yang tidak ingin melihat diri mereka digantikan karena alasan yang sama.

Jadi saat Joan memimpin pembebasan Compiègne, jembatan angkat dinaikkan sebelum dia bisa mencapai tempat aman dan gadis itu ditangkap oleh tentara Burgundi. Saat itu tanggal 23 Mei 1430 dan dua hari kemudian Universitas Paris meminta Inkuisisi agar wanita muda itu diadili karena sihir.

Charles VII tidak berbuat banyak untuk membebaskannya dan pada tanggal 21 November Giovanna dijual ke Inggris.

Jiwa tidak terbakar

Sidang dibuka di Rouen pada 9 Januari 1431.

Yang menilai gadis itu adalah sekitar lima puluh pria paling terpelajar di Perancis dan Inggris. Para uskup, pengacara gerejawi, wali gereja dari berbagai tingkatan menanyainya secara mendalam atas tuduhan penyembahan berhala, perpecahan, dan kemurtadan.

Keyakinannya, penggunaan pakaian pria, "suara" misterius, semuanya menjadi sasaran tuduhan keras dan rekonstruksi palsu, yang ditanggapi oleh Giovanna, meskipun hampir tidak berpendidikan, dengan keberanian dan ketepatan. Antara lain, dia ditanya apakah dia berada dalam rahmat Tuhan dan jawabannya adalah: “Jika ya, Tuhan peliharalah aku; jika saya tidak berada di sana, semoga Tuhan menempatkan saya di sana karena saya lebih baik mati daripada tidak berada dalam kasih Tuhan”.

Sidang berakhir pada 24 Maret, pahlawan wanita Prancis kini menjadi bidah yang harus dibunuh.

Itu 30 Mei 1431 dia memanjat tiang yang didirikan di alun-alun Vieux-Marché di Rouen.

Dia meninggal terbakar hidup-hidup, matanya tertuju pada salib prosesi besar yang dibawakan oleh Bruder Isembard de la Pierre untuknya.

Gereja dengan sungguh-sungguh merehabilitasi Joan of Arc pada tahun 1456 dan Pius

sumber © Berita Vatikan – Dicasterium untuk Komunikasi


Joan, lahir Jeanne d'Arc, lahir di Domremy, di Lorraine di Perancis, pada tanggal 6 Januari 1412 dari pasangan Jacques dan Isabelle. Hal yang luar biasa dalam hidupnya hingga usia tiga belas tahun adalah kenormalan mutlak. Rekan-rekan desa dalam kesaksian mereka akan mengulangi hal itu sampai ke titik monotonJannetteitu seperti yang lainnya.

Pekerjaannya biasa-biasa saja, sangat biasa-biasa saja: dia membantu ayahnya di pedesaan dengan membajak, kadang-kadang dia merawat hewan di ladang, dia melakukan semua pekerjaan biasa yang dilakukan perempuan. Pendidikan agamanya berasal dari ibunya.

Dia sendiri menyatakan: “Ibu saya mengajari saya Pater Noster, Ave Maria, Pengakuan Iman. Tidak ada orang lain selain ibu saya yang mengajari saya iman saya”. Ini juga normal.

Joan adalah pahlawan wanita dalam sejarah Perancis (“Tidak ada cerita yang lebih Perancis daripada cerita dia” -kartu itu telah tertulis. Etchegaray), korban kebijakan imperialis Inggris.

Kartu menulis lagi. Etchegaray:“Jika benar bahwa Joan of Arc adalah orang suci, maka hal ini pasti bukan karena dia menyelamatkan Perancis, atau bahkan karena dia dipertaruhkan, yang mana Gereja tidak pernah mengakuinya sebagai seorang martir, tetapi hanya karena seluruh hidupnya tampaknya seperti kematian. dalam ketaatan sempurna pada apa yang Anda klaim sebagai kehendak Tuhan. Apa yang Anda lakukan adalah apa yang Tuhan inginkan dan hanya ini".

“Sebab Tuhanlah yang menetapkannya” – dia menyatakan dengan tegas –“seandainya saja aku mempunyai seratus ayah dan seratus ibu, sekalipun aku putri seorang raja, aku tetap akan meninggalkannya.”.

Kehidupan spiritualnya dipupuk oleh “cara biasayang dikhotbahkan oleh Gereja selama berabad-abad: dia berdoa, pergi ke gereja untuk misa pada hari Minggu, sering mengaku dosa, dan melakukan tugasnya dengan baik dan rela, dalam kasih Tuhan. Ada elemen khusus lain dalam kekudusan Joan: sebuah kata kecil yang kembali bersikeras dalam kesaksian orang-orang yang tinggal di dekatnya selama bertahun-tahun. Itu kata keterangannya"pembebas"Berarti apa"Aku suka itu", yang sering dilaporkan oleh petugas yang bertugas membuat berita acara.

Semua yang Giovanna lakukan, kata teman-teman desanya, dia lakukan"Aku suka itu": dia rela memintal, rela menjahit, rela mengerjakan pekerjaan rumah lainnya. Tidak hanya itu, dia rela pergi ke gereja untuk berdoa ketika bel berbunyi, dan dengan demikian menemukan kenyamanan dalam pengakuan dosa dan Ekaristi.

Inilah yang dikomentari Regine Pernoud, seorang sejarawan abad pertengahan Perancis:“Dengan “liberenter” yang sangat sederhana ini, orang-orang malang itu mungkin menyerahkan fitur paling berharga Giovanna ke tangan kita”. Oleh karena itu dalam dirinya, dalam tindakannya sehari-hari, gaung dari imannya yang sederhana, namun menghasilkan kekudusan.

Oleh karena itu, pada usia tiga belas tahun, dia memberi tahu orang tuanya: “Saya sering mendengar suara orang-orang kudus: Malaikat Agung Michael, Katarina dari Aleksandria, Margaret dari Antiokhia...”. Jacques dan Isabelle tidak terlalu memperhatikannya, memberikan nasihat tulus seperti biasanya. Namun, pada usia 17 tahun masih banyak lagi: ““Suara-suara” itu memerintahkan saya untuk membebaskan Prancis”. Sang ayah bukan saja tidak mempercayainya, namun juga sangat marah; Giovanna kabur dari rumah, dianggap gila.

Tapi ketika dia secara akurat meramalkan kekalahan Perancis, para bangsawan di daerah itu mempercayainya dan membawanya ke Raja Charles VII yang lemah dan tidak yakin. Akhirnya dia dipercaya dan berbaris dengan pasukan (yang dia menangkan, dan ini adalah keajaiban nyata) melawan Inggris, membebaskan Orleans dari pengepungan hanya dalam delapan hari.

Sebuah peristiwa yang tidak bisa dijelaskan dari sudut pandang militer, kata mereka. Pada tahun 1429 Joan menyeret raja muda yang enggan itu ke Reims untuk menobatkannya sebagai raja Prancis: puncak prestise"politik"dari Giovanna. Dia akan selalu dan hanya mengakui dirinya sebagai alat yang rendah hati di tangan Tuhan. Faktanya, beginilah tanggapannya terhadap salah satu hakim: “Tanpa perintah Tuhan aku tidak akan tahu bagaimana melakukan apapun... Semua yang aku lakukan, aku lakukan atas perintah Tuhan. Aku tidak melakukan apapun atas kemauanku sendiri.”.

Ini pun kekudusan: tidak memanfaatkan anugerah Tuhan demi kemuliaan dan gengsi diri sendiri; Joan melakukan hal itu tetapi perumpamaannya akan segera berakhir. Dia terluka di depan Paris, dan kemudian ditangkap di Compiegne oleh Burgundi, sekutu Inggris, dan"terjual"Mereka. Mereka mengadakan uji coba bersama teman-teman mereka, akademisi dan pendeta, sampai mereka mengirimnya ke tiang pancang dengan tuduhan sihir. Joan, musuh besar, dikorbankan di altar imperialisme Inggris yang baru lahir. Tapi itu juga tetap menjadi halaman hitam dalam sejarah militer bangsa ini.

Dua pertimbangan kecil lagi. Mungkin pujian terindah atas kesucian Joan diberikan oleh seorang borjuis dari Orleans:“Bersamanya kami merasakan kebahagiaan yang luar biasa”.

Yang kedua datang dari jawaban yang dia berikan kepada hakim, ketika hakim bertanya mengapa Tuhan harus menggunakan "miliknya"membantu untuk menang, karena Dia Mahakuasa, dia menjawab:“Kita harus berperang, agar Tuhan memberikan kemenangan”.

Ini adalah pemikiran yang mendalam: iman kita kepada Tuhan tidak pernah membebaskan kita dari melakukan tugas kita, baik dalam hal pekerjaan, pengorbanan, dan risiko. Tuhan telah memutuskan untuk tidak melakukan segalanya sendirian, dan ini berarti kepercayaan yang besar kepada kita; terkadang, dengan mengorbankan nyawa seperti Joan of Arc.

Sidang diakhiri dengan a“ringkasan fakta yang kasar dan tidak adil”, di mana para hakim, yang juga menerima permintaan uskup, akhirnya mengutuk Joan of Arc sebagai bidah yang kambuh dan pada tanggal 30 Mei 1431, belum genap dua puluh tahun, dia dibakar hidup-hidup di tiang pancang di alun-alun pasar Rouen.

Perilakunya patut dicontoh sampai akhir: dia meminta agar seorang Dominikan mengangkat salib dan dia mati dengan mengenaskan sambil menyebut nama Yesus. Abunya dibuang ke Sungai Seine, untuk menghindari penghormatan populer terhadap mereka. Seorang pejabat kerajaan Inggris mengomentari kejadian tersebut:“Kami tersesat, kami telah membakar orang suci”.

Sekitar dua puluh tahun kemudian, ibu dan dua saudara laki-lakinya mengajukan banding ke Takhta Suci agar kasus Giovanna dibuka kembali. Paus Callixtus III (Alonso de Borgia, 1455-1458) merehabilitasi pahlawan wanita Prancis pada tahun 1456, membatalkan putusan tidak adil dari uskup Prancis. Hal ini merupakan dasar pemikiran yang penting untuk mencapai pemuliaan-Nya yang definitif di dunia.

Giovanna dibeatifikasi pada tanggal 18 April 1909 olehSt Pius X (Giuseppe Melchiorre Sarto, 1903-1914)dan diproklamasikan sebagai santo pada tanggal 16 Mei 1920 oleh Pp Benediktus XV (Giacomo della Chiesa, 1914-1922),setelah mukjizat yang ditentukan diketahui (penyembuhan tiga biarawati dari bisul dan tumor yang tidak dapat disembuhkan)

Kultusnya terutama didorong di Perancis pada saat-saat krisis tertentu di bidang militer, hingga dinyatakan sebagai pelindung negara.

Kehidupan yang luar biasa dan singkat, gairah dan kematian dramatis Joan of Arc telah diceritakan berkali-kali dalam esai, novel, biografi, drama teater; bioskop dan opera juga menangani angka ini. Bahkan saat ini dia termasuk orang suci Perancis yang paling dihormati.

Saint Joan of Arc juga dihormati sebagai santo pelindung para martir dan orang yang teraniaya secara agama, korban pemerkosaan, sukarelawan ruang gawat darurat, angkatan bersenjata dan tentara wanita.

Arti Nama John/a: “Tuhan Maha Pengasih, pemberian Tuhan” (Ibrani).

Untuk informasi lebih lanjut:

>>> Banteng memproklamirkan Beato Joan of Arc sebagai orang suci

Katekese Paus Benediktus XVI:
>>> Santo Joan dari Arc
[Perancis,Bahasa inggris,Italia,Portugis,Orang Spanyol,Jerman]

sumber © Injiloftheday.org

Cattura di Santa Giovanna d'Arco -Adolphe Alexandre Dillens
Penangkapan Joan of Arc – © Adolphe Alexandre Dillens – minyak pada panel – 53 x 72 cm – 1847 – (The Hermitage (St. Petersburg, Rusia))

Donasikan 5x1000 Anda ke asosiasi kami
Anda tidak perlu mengeluarkan biaya apa pun, ini sangat berharga bagi kami!
Bantu kami membantu pasien kanker kecil
Anda menulis:93118920615

sebelumnyaPosting berikutnya

Artikel Terbaru

cross, crucifix, chalice, eucaristia
18 April 2024
Firman 18 April 2024
il pane di vita
17 April 2024
Doa 17 April 2024
mamma e bimba nel giardino
17 April 2024
Edoardo mendengarkan bunga-bunga itu
action, adult, athlete, disabili che giocano
17 April 2024
Disabilitas: lampu hijau untuk keputusan implementasi terbaru
la misericordia di Dio
17 April 2024
Seperti inilah belas kasihan sebenarnya…

Acara terjadwal

×