Santo Filipus dan Yakobus Kecil, Rasul

Waktu membaca: 3 menit

Bacalah kisah Santo Filipus dan Yakobus Muda, Rasul

Ada banyak kesamaan yang dimiliki oleh kedua Orang Suci ini, yang mereka temui semasa hidup ketika mereka berdua berada di antara Dua Belas yang disebut Yesus sebagai rasul, yaitu murid-murid yang paling dekat dengan-Nya.

Bersama-sama mereka hidup bersama Kristus dan mengikuti Dia, keduanya akan melakukan kegiatan evangelisasi dan akan mati sebagai martir. Masih bersama, mereka dimakamkan di Basilica dei SS. Rasul XII a Roma, awalnya didedikasikan hanya untuk mereka berdua.

Santi Filippo e Giacomo il minore, Apostoli 1
Santo Filipus dan Yakobus Muda, Rasul 5

“Philip, datang dan ikuti aku”

Inilah yang Yesus katakan kepada Filipus ketika dia bertemu dengannya, dan ini cukup baginya untuk mengubah hidupnya. Berasal dari Betsaida dan sudah menjadi murid Yohanes PembaptisFilipus sudah lama menantikan Mesias.

Jadi ketika dia memulai khotbahnya, Yesus memberinya imbalan: dia termasuk orang pertama yang menerima panggilan tersebut. Dan bersama Yesus dia berada di padang gurun sesaat sebelum mukjizat penggandaan roti dan ikan, menanyakan kepada-Nya di mana mereka dapat menemukan roti yang dibutuhkan untuk memberi makan semua orang yang hadir.

Dan bagi Yesus, hal itu juga terjadi pada bagian akhir, pada Perjamuan Terakhir, ketika Dia meminta Kristus untuk menunjukkan kepada mereka Bapa Surgawi. Setelah Pentakosta dia melintasi Asia Kecil untuk menginjili bangsa Skit dan Parthia, yang darinya dia memperoleh banyak pertobatan.

Akhirnya tiba di Frigia, di Hierapolis, dia dipakukan terbalik pada salib berbentuk X dan di atasnya dia mati sebagai martir.

Yakobus, “saudara” Yesus

Santo Paulus memanggilnya "saudara" Yesus, sebuah julukan yang mengacu pada kerabat terdekat dalam keluarga. Menurut beberapa sumber, sebenarnya Yakobus adalah sepupu Kristus, putra Alfeus yang merupakan saudara laki-laki Santo Yusuf.

Yakobus juga memiliki saudara laki-laki, juga murid Yesus: Santo Yudas Thaddeus. Disebut Yang Kecil untuk membedakannya dari Yakobus yang Agung, ia menggantikannya sebagai kepala Gereja Yerusalem, di mana pada tahun 50 ia memimpin sebuah Konsili penting yang membahas isu-isu yang sangat penting pada saat itu, seperti sunat.

Namun sebelum peristiwa-peristiwa ini, kita menemukannya di samping Kristus yang menampakkan diri kepadanya setelah Kebangkitan. Giacomo selalu mengikuti keteladanan: dia tidak makan daging, tidak minum anggur dan menepati sumpahnya, sehingga tidak mengherankan jika dia dijuluki "Yang Benar".

Sebagai penulis Surat-surat "Katolik" yang pertama dalam Perjanjian Baru, kita terutama mengingat surat yang di dalamnya ia menyatakan bahwa "iman akan mati tanpa perbuatan". Meninggal karena martir, mungkin dengan rajam, antara tahun 62 dan 66.

sumber © Berita Vatikan – Dicasterium untuk Komunikasi


Bantu kami membantu!

Santi Filippo e Giacomo il minore, Apostoli 3
Dengan sumbangan kecil Anda, kami membawa senyuman kepada pasien kanker muda

sebelumnyaPosting berikutnya

Artikel Terbaru

bimbo arrabbiato
15 Aprile 2024
Diventare pronto e lento
Gesù sul mare di Tiberiade
15 Aprile 2024
La Parola del 15 aprile 2024
credere in Dio
14 April 2024
Doa 14 April 2024
Dante and Beatrice Henry Holiday
14 April 2024
Tampaknya sangat baik dan jujur
Gesù e discepoli
14 April 2024
Firman 14 April 2024

Acara terjadwal

×